Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Sabtu, Desember 13, 2008

Budeku Telah Tiada, Salah Siapa?

Hai hai hai,,

Lama tak berjumpa. Maap, cewek ndeso nan jenius ini lagi sibuk banget jadinya slalu ngga punya waktu buat nge-up date blog ini.

Pada kangen dengan diriku kah, kalian? Pasti kangen. Iya kan? Hayo ngaku hayo ngaku… Ahahahahiii…

Huuff, bukan saatnya sekarang aku bergembira ria. Kau tau kawan, cewe ndeso sedang berkabung, kemarin tepatnya tanggal 9 desember, aku habis kehilangan salah satu kerabatku. Budeku meninggal jam 10 malam, tepat ketika aku baru aja berangkat dari Tegal ke Jakarta.

Jadi ceritanya aku habis liburan Idul Adha di rumah. Lumayan, 5 hari di rumah sudah cukup meningkatkan kadar giziku dan menebalkan isi kantongku. Hula hula…

Nah, pas aku baru aja nyampe Jakarta dan meletakkan tubuh-aduhai-penuh-lipatan-ku ke kasur , ada sms masuk. Dari Mama.

Innalilahi wainna ilaihi rajiun, telah meninggal dunia bude Ati td malam jm 10, doakan ya!

Aku langsung salto dan guling-gulingan dari kasur (ehem, nggak seekstrim gitu juga sih! Lebaiku emang ngga pernah bisa ilang neh), mataku melotot ngeliat sms dari Mama. Aku mencoba meyakinkan diriku sendiri dengan membaca sms itu berulang kali. Tapi tetep aja isinya sama. Bude Ati sudah meninggalkan dunia ini untuk selama-lamanya.

Innalilahi wa inna ilaihi rajiun…

Aku menyesal kenapa aku udah balik ke Jakarta ketika ada berita duka ini?

Padahal kemaren malam aku baru aja ikut nganterin acara lamarannya mas Iwan, saudara sepupuku, anak pertamanya bude Ati.

Aku jadi berfikir, gimana ya perasaan mas Iwan saat ini? Pasti Mas Iwan pengen banget Ibunya bisa ngeliat dia bahagia di pelaminan nanti. Pengen banget ngeliat ibunya bisa nggendong cucu pertamanya. Hikz..hikz..

*cewe ndeso banjir air mata dan ingusan.

Tapi ternyata takdir emang ngga bisa ditolak. Bude Ati meninggal karena sakitnya. Dan Mas Iwan terpaksa harus menghapus bayangan-bayangan rencana indahnya. Kata Mama, Bude udah lama sakit paru-paru.

Aku bertanya-tanya, kenapa bude harus punya penyakit paru-paru? Apa itu gara-gara Pakde ku yang perokok berat? Lalu bude Ati terpaksa harus menghisap asap rokoknya tiap hari. Terpaksa juga menjadi perokok pasif yang pastinya bahayanya berlipat-lipat dari perokok aktif? Dan terpaksa pula harus menanggung sakit paru-paru yang udah lama dideritanya?

Hufff,, aku yang memang udah benci sama smoker, sekarang jadi berlipat-lipat kadar benciku dengan smoker.

So, sekarang kalian tahu kan kenapa aku selalu mengibas-ngibaskan tangan setiap kali ada asap rokok? Selalu menahan napas kalo deket-deket smoker? Selalu masang tampang galak setiap ada yang terang-terangan smoking? Atau selalu cerewet-bagai-bebek-wekwek ngenasehatin kalian-kalian yang smoking di depanku?

Bukan, bukan karena aku bakalan berubah menjelma menjadi Dora The Explorer begitu mencium asap rokok (ya iye lah), tapi itu semua karena aku nggak mau menjadi perokok pasif. Nggak mau menanggung derita yang ditimbulkan dari kesenangan sesaat si perokok aktif.

Aku nggak usah nyebutin dampak bahaya merokok satu-satu disini, karena aku yakin banget kalo kalian lebih hafal di luar kepala tentang itu. Heran, bener-bener heran, rata-rata smoker yang aku tanyain tentang bahaya merokok itu pasti tahu. Tapi, kenapa masih aja ngerokok? Hampir 99% menjawab: “Aku nggak bisa ngehentiin kebiasaan ini, Stev!”.

Oh ya??

Aku sayang kalian, teman-temanku para smoker dimanapun kalian berada. Sungguh, aku bener-bener sayang kalian dan nggak mau tubuh kalian dirusak hanya dengan sebatang asap rokok.

Aku selalu berdoa. Ya Allah, mudah-mudahan aku nggak diberi pendamping hidup yang smoker. Kalaupun dia smoker, mudah-mudahan aku jadi seseorang yang bisa menghentikan kebiasaan buruknya. Amiiiiiin… Cui cui cuiiii…

Anyway, coba deh kalian ganti aktivitas merokok kalian dengan berolahraga secara teratur. Kebiasaan berolahraga itu setidaknya bisa menekan keinginan kalian untuk merokok. Papa dan adek-adekku sendiri udah ngebuktiin itu kok. Alhamdulillah tak ada smoker di keluargaku.

Hemm, itu pasti menjawab pertanyaan kalian kenapa aku bisa tumbuh menjadi gadis yang cerdas, lincah dan mempesona setiap orang. Karena aku ngga pernah dibesarkan di lingkungan smoker.

Oke, yang pengen muntah bilang. Huhuhuh..

So, come on together with me and my family. Say no to smoke…!!!

P.S : I think, aku bakal di demo rame-rame sama perusahaan rokok. Bodo amat!! Yang penting, I luv u all, friends…

Kamis, November 27, 2008

Mas, eh Mbak, eh mas ya? Tapi kok enaknya panggil Mbak ya?

Nggak usah bingung ngebaca judulnya. Jujur, ampe sekarang pup-ku pun masih nggak lancar. Lho?

Jadi critanya aku habis dari Bintaro Plaza bareng sama Eni. Setelah puas bikin onar di Bintaro plaza dengan keluar-masuk di hampir semua toko tanpa ada niatan beli barang satu pun, kitapun pulang. Critanya emang kita Cuma window shopping (baca: belanja jendela) aja kok!

Secara, kita ini anak orang yang amat sangat tajir otomatis kendaraan yang nganterin kita pun spesial.

Ehem, maap yah, gak lepel deh aku naek bis. Udah panas, bau keringet, jalannya ndut-ndutan lagi, huaaah mana sudi aku naek yang begituan.

Aku mah naeknya…ANGKOT.

Iya, kalian lagi nggak salah baca. A+N+G+K+O+T = ANGKOT. Kendaraan eksotis penuh pesona, penuh gaya dan sejuta memoria. Ayo, budayakan naek angkot!!

Hahaha… Oke, yang merasa tadi itu jayus silahkan pup dulu.

Nah, di angkot inilah crita postingan ini dimulai. Awalnya angkot ga terlalu penuh penumpang, Cuma ada aku, Eni, dan dua bapak-bapak dengan muka preman hati bajingan, oh bukan maksudku muka preman hati jahanam, eh oh salah lagi deng, maksud aku tuh muka preman hati dermawan. Hahaha… pyuuh..

*ditulis sambil ngusap keringet dingin yang netes segede-gede jambu bangkok.

Eni duduk di deretan paling kanan di deket jendela, dan aku di sebelahnya. Aku dan Eni cuek, sibuk ngitung-ngitung utang piutang kami.

“Tadi steffy pinjem uangku 20 ribu buat beli kaos ya. Tapi tadi waktu makan di KFC pake duit steffy kan?”, aku ngangguk terkantuk-kantuk.

Yap,jadi uangku yang di Steffy tinggal 13.000”. Aku ngangguk lagi. Tanpa banyak cincong pocong bencong, aku langsung ngasih selembaran duit 10 ribuan dan tiga lembar duit seribuan.

Aku dan Eni pun kembali asik mengobrol. Angkot tiba-tiba berhenti untuk menaikkan penumpang lagi. Aku dan Eni tetep cuek. Naeklah penumpang baru. Aku masih cuek. Tapi tiba-tiba terdengar suara syahdu, mendesah penuh manja, tapi anehnya BERVIBRA. Aku spontan nengok ke sumber suara yang ternyata berasal dari penumpang yang baru naek tadi.

What??

Mukaku seperti ditampar Hulk, rambutku berasa dijambak mike tyson, bola mataku serasa dicolok tongkat sihir Harry Potter, dan jantungku tiba-tiba banting setir ke kanan.

Oh la la bey bey dudidam dudidam…

ADA TIGA MAS-MAS-CANTIK-BERDANDAN-SUPERDUPER-HEBOH SATU MOBIL ANGKOT DENGANKU.

Dunia berguncang.

Aku terpana. Baru kali ini aku bertatapan langsung dengan makhluk yang ehem ehem, “unik” ini. Biasanya cuma ngeliat di tipi-tipi, atau ngeliat dari kejauhan. Nah ini, sekalinya ketemu ngga tanggung-tanggung, langsung tiga biji sekaligus dan duduk persis di sampingku.

Karena penasaran (baca: terpesona), aku jadi refleks ngeliatin mereka bertiga dari atas sampai bawah.

Mas gemulai 1 : Mukanya ngga terlalu kelihatan jelas soalnya posisi duduknya persis di sebelahku, tapi yang pasti dia pake make up super-menor-tante-girang.

Rambutnya pendek dengan poni betle, juga pake anting-anting superpanjang (panjang anting-anting diperkirakan lebih panjang dari rambutnya). Bajunya simpel, Cuma pake kaos sama celana jins cutbray.

Mas gemulai 2: Duduknya persis di hadapan Eni. Kata Eni, mas-mas ini yang paling kelihatan “cantik” diantara yang lain. Make up-nya juga nggak kalah norak dengan yang laen. Pake kaos cewek warna pink dan celana ketat cewek.

Mas gemulai 3: Ini yang dandanannya paling heboh. Rambutnya ikal panjang dan di cat agak kemerahan. Cetakan wajah cowoknya masih tetep kelihatan walaupun udah ditimpa make up setebel 5 senti. Bajunya item ketat transparan dengan kemben yang kelihatan ampe udel bodongnya terlihat kemana-mana. Celananya, emm… aneh bin ajaib. Celana putih dengan banyak “ventilasi” yang berbentuk anyaman, dan “ventilasi” anyaman itu didalemnya lapisi lagi dengan stocking corak. Yang bikin aku ketawa guling-gulingan adalah… aduh bo, BULU KAKINYA LUPA BELUM DICUKUR YA?

Hahahaha…

Sadar kalo mereka agak risih aku liatin terus-terusan, aku langsung berinisiatif mengalihkan konsentrasiku dengan ngajak ngobrol Eni lagi. Tapi tetep aja aku ngga fokus.

Di bawah ini adalah gambar mas gemulai 2. Kumohon, jangan tertipu pada tubuh seksinya, kawan. (sorry, demi menghormati privasi, muka korban ngga aku tampilkan)

Inpormasi: Poto ini diambil oleh paparazi profesional, cewek ndeso nan rupawan

Apalagi mas gemulai 2 mulai nyanyi-nyanyi nggak jelas. Tiba-tiba dia meludah ke lantai angkot. Hiiiii…jijik. Dia ngeliatin aku terus, mungkin gara-gara aku sering ngeliatin penampilan dia dan teman-temannya. Waktu sepatuku nyenggol sandal dia, mas gemulai 2 langsung melotot ke arahku. Aku langsung pura-pura bego ngga tau apa-apa. Ampuuuun, jujur sebenernya aku udah pengen pipis di celana. Takut abis!

Tiba-tiba angkot ngerem mendadak. Semua penumpang kaget.

Aku dan Eni teriak, “Astaghfirullah”

Bapak-bapak bermuka preman berhati dermawan ngomong, “Aduh”

Dan mas gemulai 3 teriak, “Eh, K##T#L, K##T#L, iiih ati-ati dong bang kalo nyupir”

Asli! Disitu aku pengen ngakak, tapi aku tahan untuk menjaga perasaan mereka. Usahaku yang nahan ketawa jadi kayak kuda kemasukan leher jerapah.

Si mas gemulai 3 ngeliatin aku dengan pandangan ngga suka. Aku mengalihkan pandanganku ke luar mobil. Ketawaku pun secara ajaib berubah menjadi batuk.

Uhuk uhuk…

Si mas gemulai 1 ngomong ke mas gemulai 3:

“Eh, kita turun di tempat Leni aja yuk, bo!”

Jidatku berkerut. Leni? Siapa tuh? Atau apaan tuh? Sejenis nama salon ya? Atau nama tempat pencukur bulu kaki? (pertanyaan ini muncul demi melihat bulu-bulu kaki mas gemulai 3 yang aduhai. Hahaha…)

Dan… eng ing eng. Ternyata Leni adalah teman “sejenis” mereka yang lain. Belakangan diketahui kalau mereka ternyata janjian sama temen-temennya yang lain di pinggir jalan.

Mau ngapain mereka? Ternyata oh ternyata, mereka… PENGAMEN. Ckckck, pantesan tadi aku sempet ngedenger ada suara kecrekan dari dalem tas mas gemulai 2.

Setelah mereka bertiga turun dari angkot, aku puas banget ngakak.

Huahaha Wuakakak … Wupzz, maap yah MAS, eh MBAK...

Minggu, November 23, 2008

Oooh, Pesta Blogger ku

Pesta Blogger 2008
Gak ada kata laen yang bisa aku ucapkan untuk Pesta Blogger 2008 sabtu kemaren, selain
KEREN KEREN KEREN…..!!!
Kukira yang namanya pesta blogger tuh cuma ajang ketemuannya anak-anak yang suka ngeblog sampe go-Blog di dunia maya. Cuma orang-orang berkacamata minus, baju gak fashionable, dan super ndeso pangkat lima. Ehem, oke aku ngaku kalau semua itu ciri-ciriku sendiri, si cewek ndeso.

Oke oke, gak usah berebutan gitu ya kalo mau minta potoku
Jadi terharu...

Tapi aku langsung exited banget pas ngeliat blogger-blogger dari seluruh penjuru Indonesia datang berkumpul bergembira ria, bersuka cita dan gila bersama. Mereka berasa udah kenal satu sama yang laen.
Dan aku? Cuma cengo, bengong dan mengeong.
Lidahku kelu, diam dan membisu. Tubuhku bergetar hebat, dan aku sadar… ada panggilan masuk di hapeku. Ahahai..
We are Charlie’s Angel nyasar

Aku langsung masuk ke auditorium BPPT, dan aku kaget lagi. Kenapa auditoriumnya sempit banget ya? Hei, ternyata aku baru nyampe di dalam lift. Hahaha,, Oke oke, sekarang aku serius. Aku beneran kaget begitu masuk ke dalam auditorium, ternyata yang jadi MC-nya adalah Panji “kena deh”.
Ya Allah, aku ketemu artis, KETEMU ARTIS! Kan ku sampaikan Mama Papaku di kampung kalo aku abis ketemu artis. Pasti mereka akan bangga kepadaku.
Aku datang terlambat, gara-gara galian Busway yang bikin macet Naudzubillah. You can imagine? Ciputat-Pasar Jumat satu setengah jam. Ambeienku langsung kumat.
Acara pertama yaitu tentang Society of blogger alias komunitas-komunitas blogger di berbagai daerah di Indonesia. Sesuai dengan tema pesta Blogger tahun ini, yaitu Blogger for Society, mereka juga ngasih award buat komunitas yang paling eksis di bidang blog-mengeblog. Aku bener-bener terpana waktu tau ternyata blogger juga ada komunitasnya.
Ada komunitas blogger Bali, Bandung, Bunderan HI, Batam, Jogja, Kalimantan dan banyak lagi. Setiap kelompok yang komunitasnya ditampilin di layar, langsung heboh tereak-tereak. Ga tau tereak karena seneng wajah mereka nongol di layar gede dan ditonton sama seribu orang, atau tereak gara-gara saling menjambak rambut.
Huaaaaa,,,
And the winner is society from… JOGJA.
Gak heran. Pantesan menang. Wong dari tadi tereakan mereka yang paling kenceng dan paling heboh dibandingkan yang lain. Aku bangga loh yang menang itu wong Jowo. Hidup Wong Jowo!!
Acara berikutnya adalah talkshow bareng blogger-blogger import. Mereka adalah Jeff Ooi (Malaysia), Mr.Bown (Singapura), Anthony(Australia), Mark (USA), dan Mike(Filipina).
Karena pembicaranya orang bule semua, pastinya diskusinya juga pake English. Yang bisa aku tangkep dari obrolan mereka itu adalah: mereka jalan-jalan di tiga kota (Bali, Yogyakarta, dan Jakarta), makan-makan, dan poto-poto. Gak heran kalau kelima bule-bule itu berperut badut. Hehehe… Mereka juga ngebahas perkembangan dunia blog di negara mereka masing-masing.Jujur aku ga terlalu merhatiin mereka talking-talking. Soalnya waktu itu aku sibuk ngubek-ubek isi goodie bag-ku. Hohoho… Wow, fantastis. Ternyata isinya keren banget bo! Ada kaos (walopun kegedean, size-nya kuli bangunan), CD, tempat laptop, majalah, tabloid, dan selebaran-selebaran dari sponsor. Aku langsung bilang sama Titin, “Ga rugi deh aku ngeluarin duit 50 ribu! Hahaha…”.

Abis break buat lunch dan sholat, para peserta blog dibebaskan memilih diskusi yang mereka sukai. Asli, aku bener-bener dilema. Semua tempat diskusi pengen banget aku jelajahi, tapi begitu panitia nyebutin Raditya Dika sebagai salah satu pembicaranya kupingku langsung joged. Bang dika!! Oh bang Dika. Khirnya nongol juga bang Dika yang kutunggu-tunggu. Aku ngefans abis sama si kambing itu dan pengen ketemu langsung sama orangnya. Penasaran banget neh apakah bang Dika beneran bisa kayang. Wahahah…
Aku langsung muter-muter nyari tema diskusi di semua ruangan yang pembicaranya Raditya Dika. Kukira bang Dika lagi berhalangan hadir soalnya nama Raditya Dika gak ada di semua diskusi, jadi aku masuk aja di diskusi dengan tema Blog untuk Pemula. Abis selesai diskusi, ga tau kenapa mataku langsung ke papan informasi. Setelah aku baca, mataku langsung melotot. Ya ampyuuuun, aku bener-bener bodooooh…!!!
Ternyata Radit jadi pembicara “Cara membuat blog kreatif” di AUDITORIUM. Kenapa tadi ga ngecek di auditorium? Huh!
Aku lemas lunglai tak berdaya. Pasti sekarang bang Dika udah pulang. Hilang sudah kesempatanku ketemu langsung sama si kambing idolaku.
Tapi pas aku mau balik ke auditorium, ada sesosok makhluk berkacamata yang jalan sama cewek cantik keluar dari auditorium. Jantungku langsung ngeloncat keluar.
ITU BANG DIKA!!!
Sumpah, asli, aku surprised banget. Aku langsung salaman trus poto bareng sama bang Dika dan Mbak Fiza, ceweknya yang sekarang. Biarlah orang laen ngeliat aku norak banget (baca: ndeso), tapi yang penting aku berhasil merebut hati bang Dika. Yippi yippi…
Komentarku setelah ketemu sama bang Dika adalah… iya bener, bang Dika ternyata emang kebanting ya sama mbak Fiza. Hahaha.. Luv u bang…

Ups, maap. Saat ini aku sedang tidak menjadi pemandu tunanetra

Tak kusangka Mbak Fiza mirip denganku (hahahah..)

Dan acara terakhir adalah pembagian doorprize. Buseeet, doorprize-doorprizenya bikin aku ngiler. Ada kain batik, MP3 player, ipod shuffle, ipod nano, hape Nokia tipe N, PC dari HP, kamdig Canon, dan yang bikin otakku kejang demam adalah Mini notebook.
Tapi sampe akhir acara, aku hanya bisa menatap merana kecewa. Tuh bener kan, dari dulu kalo ada undian berhadiah, payung cantik pun tak pernah berhasil kudapatkan.
Hemm.. sepertinya sholat Dhuha-ku kurang khusuk neh! Hehehe…Dapet temen baru deh

Anyway, walaupun aku ga dapet doorprize satupun, tapi aku dapet banyak banget pengalaman dari pesta ini.
Bagi kalian yang ga dateng… ngiri kan kalian sama aku. Hahahah…
See you at Pesta Blogger 2009.

Sabtu, November 15, 2008

Kala Cewe Ndeso Ingin Curhat…

Curhat ya. Ok ok,

Mulai dari mana dulu ya? Emmm… emmm.. kalo mulai dari aku yang bangun tidur dulu, gimana?

Jadi gini nih, abis bangun tidur aku biasa bengong dulu memulihkan ksadaran, trus ngulet-ngulet gitu deh kayak ulet bulu lagi ayan, trus nguap, trus bengong lagi, trus Pup, trus mandi, trus gosok gigi, trus… Ok, Postingan ini pun akan berakhir Senin depan.

Duh maap maap, aku emang orang yang ga bisa curhat serius. Bawaannya pengen dibawa ngocol mulu.

Eh, sorry lagi ya kalo tiba-tiba blog ini tiba-tiba dibikin tempat curhat. Bagi kalian yang ga suka menampung curhatan orang, silahkan beralih ke postingan berikutnya. Tapi jangan tutup blog ini. Sungguh, jangan. Kalau kalian tak mau nasib buruk menimpa kalian. Wuahahaha… Ok, Kidding.

Abisnya aku bukan orang yang bisa nyimpen perasaan ini sendirian. Aku lebih suka orang laen tau gimana perasaanku saat ini. Tapi aku juga bukan tipe orang yang suka mewek-mewek-lebay ke temen curhat kalo lagi ada masalah. Lebih baik kutuangkan lewat tulisan.

Dulu aku emang lebih suka nulis di buku diary. Lebih asik lagi kalo diary yang ada gemboknya. Pokoknya berasa kayak barang berharga banget dah tuh buku diary. Tapi seiring berjalannya waktu, aku berfikir betapa bodohnya aku, udah nulis tapi cuma aku lagi yang ngebaca buku diary itu. Perasaanku pun cuma bisa kupendam dalam-dalam. Dan bukannya aku jadi tambah lega, tapi yang ada malah aku jadi semakin terkubur.

Dan sekarang aku sadar, akan lebih menyenangkan kalau orang laen tau prasaanku saat ini. Aku jadi bisa lebih membuka diri dan menerima kritik saran yang diberikan teman-teman kepadaku. So, please. Let I share my problem to you, guys. Maybe you have any solution to me.

I feel so lonely now.

Ketika sunyi itu meraja

Ketika rindu itu menyapa

Ketika hati ini mulai terbuka

Aku tak tahu

Dimana pangeranku?

Well, akhir-akhir ini aku merasa kesepian. I don’t know why.

Biasanya aku selalu oke oke aja kalo ngeliat temen-temenku jalan sama pasangannya masing-masing. Entah makan di luar, jalan ke mall, atau sekedar mampir ke kosan malam minggu. Itu bukan urusanku. Emang sih bisa jadi urusanku kalau mereka udah mulai bermasalah dengan pasangannya. Aku, bisa dibilang jadi penampung curhatan mereka. Ya ya ya, menangislah, marahlah, dan berteriaklah, sobat. Dan aku akan berusaha menjadi sahabat yang terbaik untuk selalu mendengar keluh kesahmu. Friends, u know, sometimes, our problem can solve with tears or shout. So, its ok when you feel upset, lets cry. When you feel so angry, lets shout. Berasa jadi Oprah. Hahahah…

Tapi sekarang aku merasa kalau aku mulai… iri.

Aku mulai merasa butuh perlindungan, butuh dukungan, butuh perhatian, serta butuh kasih sayang ( that s all different from my parents).

Aku terpana

Pada mereka yang berdua

Pada mereka yang tertaut cinta

Pada mereka yang saling menjaga

Aku iri

Pada mereka yang seperti sepasang merpati

Pada mereka yang saling mengasihi

Pada mereka yang janji menjaga hati

Aku terisak

Dadaku terasa sesak

Dan tiba-tiba rambutku pengen di sasak

Dilarang comment sama puisiku. Iya, iya, aku emang ga pernah jago bikin puisi romantis. Jadinya malah lebay gitu ya? Ahahahahai…

Dan pertanyaanku (yang udah bikin otak 1,5 gram-ku jadi overloaded) adalah…

Kenapa aku tak pernah mengijinkan hatiku terbuka?

Kenapa aku selalu tak bisa memilih cinta?

Hidupku dilema…

Aku ingin jadi wanita yang ‘tinggi’ di bidang apapun, tetapi lelaki akan semakin takut mendekatiku.

Aku akan menjadi wanita yang biasa-biasa saja, dan lelaki akan dengan mudah menginjak-injakku.

So? What I should to choose?

Kata temen-temen, aku ini orang yang perfeksionis dan selektif banget. Oh ya? Emm..Mungkin ga kayak gitu. Aku cuma pengen bener-bener serius menentukan kepada siapa kuserahkan hatiku (ceila!). Aku ga pengen pacaran itu cuma maen-maen yang jadi ajang status-statusan. Aku takut nantinya bakal ada yang tersakiti. Trus, What I should to do??

Jadi orang dewasa emang susah! Mamaaaaaa!!! Aku pengen jadi anak TK lagi!!

Minggu, November 02, 2008

Ketika Hape Itu Menghilang…

Aku sayang teman-temanku (baca: kan kugiling engkau jadi emping, kawan!).

Yupz, cerita postingan kali ini pun dimulai. Hari ini adalah hari yang amat sangat biasa, kalau saja temen-temenku yang baek (baca: gelo) nggak bikin aku jadi kayak monyet betina ga nemuin pisang seminggu, atau dengan kata lain, PANIK LEVEL AKUT.

Panik soalnya aku baru nyadar kalo hape-ku ketinggalan di kelas sebelah pas udah hampir selesai kuliah.

Kok aku bisa pikun kayak gini?

Stupid girl!

Di kelas, yang tadinya aku fokus ndengerin dosen, beralih jadi fokus ngubek-ubek tas nyari hape. Sesaat sebelumnya aku berharap hapeku sadar kalo induknya lupa membawanya ikut serta dan berlari sendiri masuk ke tas. Tapi aku sadar kalau itu nggak mungkin terjadi (ya iya lah). Dan selanjutnya aku panik lagi.

Apa yang akan kukatakan kepada momiku tercinta yang telah rela menggantikan hapeku yang jadul dengan hapenya, yang walaupun bukan hape new release tapi yaaah setidaknya bisa kuajak ngobrol gitu deh kalo aku lagi suntuk sendirian di kamar. Hohoho…

Hape itu baru berumur kira-kira tiga minggu-an.

Kasihan hapeku. Dia belum cukup dewasa untuk kutinggal sendirian. Dia pasti merasa kesepian sekarang, jauh dari induknya. Tenang hapeku, kan kubawa kau kembali ke pangkuanku.

Ok, aku emang mengalami gangguan lebay tingkat tinggi.

Pencarian pun dimulai. Bak detektif Conan, aku pun memikirkan ide gimana caranya menemukan si pelaku yang mungkin “mengamankan” hapeku.

Otak super jenius ku pun mulai berfungsi. Salah satu cara nemuin hape ya dengan diMISKOL. Ckckck, aku emang ditakdirkan untuk menjadi cewek super jenius.

Kalo bener-bener hapeku diambil sama mbak klepto, pasti hapeku udah di non aktifkan. Tapi pas aku miskol, aku girang bukan kepalang. Hapeku MASIH IDUP.

Dugaanku bener. KAYAKNYA hapeku diamanin sama salah satu temen sekelasku. Aku miskol hapeku sekali lagi. Tapi aku panik lagi, sekarang hapeku GAK AKTIF.

Aku mulai negative thinking, gimana kalau si mbak klepto itu spontan me-non aktifin hapeku pas tau ada yang miskol. Trus ngebuang sim card-nya. Perfect! Raib sudah hapeku.

Aku lemas lunglai tak berdaya. Tiba-tiba hidupku menjadi sangat tidak berguna. Rasanya ingin mati saja. Teman, tolong bantu aku. Carikan aku pohon ciplukan, aku mau gantung diri di bawah pohon ciplukan. Yap, gantung diri, GANTUNG DIRI!

Tapi aku sadar, aku masih punya ayam yang belum aku kasih makan di rumah.

Eit, tunggu tunggu. Aku curiga neh. Kok tadi pas aku miskol hapeku, temen kelasku yang duduk di bagian depan jadi kompak ngeliatin aku ya?

Ehm, ternyata gitu ya. Ternyata memang mereka… NAKSIR AKU. Hahaha…Memang sih, hari ini bajuku fashionable gitu deh!

Oke, oke, aku serius. Kayaknya, kejadian ngumpet-ngumpetin hape terulang lagi. Dulu juga aku pernah dikerjain kayak gini, hapeku ilang gara-gara ditinggal di charge bentar di kelas. Ternyata diumpetin sama Fizah, padahal waktu aku tanya, dia belagak gak ngerti apa-apa.

Aku curiga, di kejadian sekarang ini pun mungkin hapeku dipegang sama salah satu teman kelasku. Dan dengan kesengkongkolan tingkat tinggi, anak-anak yang laen pun belagak bloon gak tau apa apa. Sumpah, aku sumpahin kalian bloon beneran! wagagaga… *ketawa iblis.

Tapi yang bikin aku kesel setengah mateng, mereka tetep keukeuh ga ngerti apa-apa tentang hapeku. Padahal aku udah ngejelasin berkali-kali kalau hape itu lagi kubutuhin banget. (Aku lagi sibuk banget ngurusin acara donor darah buat besoknya).

Akhirnya aku ngambek. Aku bener-bener ngambek. Saat itu yang kupikirkan hanya satu, MAKAN SATE KUPING MANUSIA.

Tapi, pas ada sms masuk ke Esia-ku, aku jadi pengen joged-joged lagi. Smsnya:

Tep, hpnya ada d na2. af1 y br ksh tw, ‘cz td ank2 jgn da yg ngsh tw, kshn tepinya. Maf ya

Ooooh, itu bener-bener jadi sms terindah disepanjang hidupku. Eni sayang, kalau kau cowok ganteng kan kunikahi engkau. Sayangnya kau cewek. Lho?

Finally, hapeku kembali lagi. Diumpetin di tas Nana, atas inisiatif Titin-markutin-bulet- buletin.

And then in the last session, I just wanna write: Tin, kamu pulang lewat mana? Mari kita buat perhitungan atas kejadian ini. Wahahaha… Eeerrrgggh….

The Wonder of Cewe Ndeso

Udah, ga usah sok muntah-muntah gitu abis ngebaca judul postingan kali ini. Aku emang bener-bener jagoan kok! Weitz..

Bukan, bukan karena pake celana dalem di luar, pake jubah, trus pake topeng sambil tereak lantang

“Mari kita berantas sang pengupil-pengupil di luaran sana, demi kedamaian dunia!. Saatnya WonderUpilWomen beraksi!! Yeaaaahh…”

Pertempuran besar pun tak terelakkan lagi. Dan akhirnya LIA, si monster upil pun kalah tak berdaya. Hahahai…

Ok, aku ngaku. Aku emang terobsesi jadi sutradara film Ultraman.

Ehm, beneran kok aku jagoan. Kalo si Spiderman itu jagoan karena bisa ayun-ayunan pake jaring yang keluar lewat tangannya, aku jagoan karena bisa pipis jongkok. Lho? No, no. Maksudnya gak tau kenapa aku selalu ngerasa hebat dan berasa jadi jagoan banget disaat aku lagi punya luka. Dipikiranku udah ter-mind set kalo yang namanya superhero itu pasti pernah terluka. Hey, ini luka dalam konteks arti yang sebenarnya ya! Yang sampe berdarah-darah dan diperban gitu deh. Bagiku, semakin parah luka itu, semakin jagoan aku.

Misalnya gini:

“Stev, jempolmu knapa di hansaplast kayak gitu?”

Dengan dada dibusungkan, aku jawab dengan suara lantang (baca: sambil nahan kentut), “Jempolku keiris pisau waktu bantuin Mama ngiris bawang”. Bagiku itu amat sangat keren.

Atau gini:

“Wah, lututmu kenapa tuh diperban?”

“Oh ini. Kemaren abis latihan naek sepeda. Eh, jatuh di ujung jalan situ”. Ini juga bikin udelku ngegelinding saking bangganya.

Atau yang ini:

“Stev, Stev. Kamu ngga apa apa kan?”

“Iya aku ngga apa apa, emang knapa?”

“Tapi, tapi stev. Kamu beneran nggak kenapa kenapa?”

“Emang ada apa sih? Ada yang salah sama aku?”

“Kok kulit kamu jadi item hangus gitu?”

“Weleh weleh, bawaan dari lahir, bung!!”

Ahahahai…

Oke, lets we back to main topic. Jadi, cerita jadi jagoan ini dimulai karena cewe ndeso abis ngedonorin darah hari Rabu kemaren.

Walopun aku salah satu panitia koordinator acara donor darah ini bukan berarti aku ga ikutan nyumbangin darah dong. Aku selalu semangat-Teletubbies setiap ada acara donor darah. Karena ada banyak stok darah disitu. Dengan gitu kan aku bisa minum darah sesuka hatiku kalo lagi kehausan. Wagagaga…

Upz, sadar Stev, sadar! Kau sudah berjanji ga jadi NYAMUK jadi-jadian lagi.

Well, walaupun ini udah ketiga kalinya ngedonorin darah, tapi tetep aja jantungku rock n roll-an pas tiba giliranku diambil darah. Pas namaku hampir dipanggil, rasanya aku pengen kabur dari tempat itu. Aku pengen ngasih alasan “Maaf mas, aku harus pulang ke rumah saat ini juga. Aku lupa… ngangkat JEMURAN!”.

Tapi kata dalam hatiku yang bilang “Kamu jagoan, Stev. Jagoan!”, bikin aku mantap mengikhlaskan darah suciku.

Setiap aku ngedonor, aku pasti ga berani ngeliat jarumnya yang “katanya” segede gaban. Dan saat-saat dimana jarum ditusukkin ke pembuluh darahku inilah saat dimana aku pengen tereak “Auw, sakiiiiit!!! Momi tolong aku, orang ini menyakitiku. MENYAKITIKU! Mas, kamu harus ngasih aku duit!!” sambil ngejambak rambut petugasnya.

Haha, ini sama sekali ga sakit. Suer! Cuma kayak digigit macan kok!

Ketika semua proses pengambilan darah selesai, sifat berasa-jagoan ku pun muncul kembali. Tangan aku tekuk, jalan tegak dan kepala diangkat ke atas. Eng ing eng, awas minggir, sang jagoan darah mau lewat!

Tapi semua kebanggaanku lenyap ketika kepalaku tiba-tiba berasa berat banget, pandanganku jadi muter-muter, dan aku lemes. Great, apa yang terjadi padaku? Aku yang sadar belum makan nasi dari pagi, langsung melahap semua makanan yang disediain petugas PMI. Yap, pusingnya jadi mendingan.

Besoknya, ga tau kenapa aku juga jadi diare berat. Kurasa aku salah makan. Emmm, diinget-inget aku ga makan piring sama sendoknya kayak biasa lagi kok!

Walau pucat, tetap bergaya.

Dan besoknya lagi ternyata aku HAID. Darah belum terbaharui secara sempurna, dan aku harus mengeluarkan darah lagi karena haid. Lemesku jadi TRIPLE!! Perfect!!.

Kata temen-temenku mukaku kelihatan pucet banget akhir-akhir ini. Ya iyalah, darahku dikuras abis! Aku jadi pengen balik ke PMI. Pengen ketemu sama mas-mas yang ngambil darahku waktu itu. Trus pengen bilang.

“Maaf ya mas, jadi botak kayak gini. Kemaren ngejambaknya kekencengan ya? By the way, bisa balikin darahku gak? Huhuhu…”

Senin, Oktober 20, 2008

The Prouding of me to be a “SeniOr”

Everyone pasti punya idola masing-masing. Dan pasti kita bakal berpikir buat jadi seperti idola kita. Misalnya aja adekku yang nge-fans banget sama Naruto. Dan dia pun berinisiatif menjadikan dirinya bagai Naruto. Pake kardus yang dah di cat kuning, kardusnya di bolong-bolongin, trus joged-joged sambil ngeluarin suara blup blup blup diiringi lagu Hawaian. Ehem knapa adekku tersayang menjadi seekor SPONGE BOB? Ahahahai… just kidding. My brother still a normal person. Walopun masih doyan minum susu lewat idung.
Hei hei, cewek ndeso juga loh! Tanya aku dong, tanya aku. Pengen jadi apa aku?
Ehehem. Dengan lugas, tanpa keraguan dan wajah penuh pesona, aku menjawab “Aku pengen jadi senior!!”
Yupz, jadi senior. Itu yang jadi keinginan terbesarku waktu aku pertama kali di Ospek dengan sangat-tidak-sewajarnya waktu SMA. Rasanya kagum aja kalo ngeliat kakak-kakak senior yang ‘baik hati’ (baca: sableng) bisa nyuruh-nyuruh kita seenak udelnya ngebawa perlengkapan ospek yang sangat-sangat di luar keterbatasan akal manusia. Kagum juga kalo ngeliat senior bentak-bentak kita, bilang kita lambat lah, males lah, diatur ga bisa lah.
Anak yang normal pasti bakalan sebel, nangis, pingsan, atau guling-guling di tengah lapangan kalo di senioritasin.
Kalo aku, aku akan melihat semua kekejaman itu dengan penuh kekaguman. Layaknya Sinchan yang selalu kagum sama ingus Masao yang bisa dijadiin karet buat lompat tali.
Tapi itu dulu, saat aku masih muda.
Sekarang? Sekarang aku udah semester 7, alias tingkat empat. Otomatis akulah raja dari raja dari rajanya senior di jurusan farmasi. Dengan kata laen, aku bisa goyang hola hoop diatas penderitaan anak baru.
Well, aku ngerasain asiknya jadi senior ‘lagi’ pas Taaruf jurusan farmasi hari sabtu kemaren. Awalnya aku males banget pas Caca ngajak aku buat berpartisisapi di acara ini. Hei pren inget, kita dah di tahun terakhir, bentar lagi bakal disibukkin dengan tetek bengek skripsi, sudah saatnya kita melupakan kegiatan organisasi. Harusnya sekarang kita lebih fokus buat… cari pendamping hidup!
Ehem, oke itu urusan tambahan nanti.
Tapi pas dia bilang ini acara BEM terakhir kita di Puncak, pendirianku mulai goyah. Ditambah lagi, kita, sang ‘senior’ (usus di perutku joged-joged pas Caca bilang kata ‘senior’) bakalan kesana naek kendaraan eksotis beroda dua dengan AC alam yang menyejukkan, alias naek MOTOR.

Caca dan cewe ndeso.
Caca: “aduh Stev, baterai kameranya ketelen”


Sorry, aku bukan tukang ojek

“Lo bonceng Feizar aja, Stev! Dia kosong kok. Ntar gue biar bonceng Weldi
Aku berfikir. Aku nebeng motor Feizar sampai Puncak? Serius?
Aku jadi takut.
Kemungkinan pertama kalo ako nebeng Feizar adalah… aku bakal mati kecekik rambut kribonya. Gimana kalau di tengah perjalanan tiba-tiba si Feizar ngebut sambil buka helm, trus rambutnya kena angin kenceng, rambut kribonya jadi lurus dan nyekik leherku.
Belum tau kan kalian kalo rambut kribo Feizar dilurusin bakal jadi panjang banget. Yups, panjang, sepanjang rambutnya si barbie Rapunzell.
Kemungkinan laen adalah, aku bakalan diajak gulat sama bininya Feizar (tenang Fei, aku ga bakalan nyeritain identitas bini kamu yang sebenernya disini. Wida, kak Stevi baek kan?). Trus kayak di sinetron, bininya Feizar bakal tereak sambil megang kerah baju Feizar,
“Abang, knapa kau melakukan ini padaku? Kenapa? Kenapa harus kak Stevi? Apa yang kau lihat dari perempuan itu hah? Tidak ada yang bisa kau lihat dari perempuan itu, karena dia hitam! Hitam bang, hitam! Kenapa gak sekalian aja kawin sama CUMI-CUMI?”.
Dua kemungkinan itu yang bikin aku berfikir seribu kali pergi ke Puncak nebeng motor Feizar.
Tapi jiwa touring-ku yang mendominasi keadaan. Hemm, asik juga kalau ke Puncak naek motor. New experience neh! Finally, aku setuju.
Tapi, apakah kenyataan akan berjalan sesuai dengan rencana? Jawabannya : NGGAK
Nyatanya aku ke Puncak naek tronton bareng peserta dan panitia. Naek tronton bo, TRONTON!! Buat kalian yang blum tau tronton, silahkan tanyakan ke kantor polisi terdekat. Intinya tronton ini adalah kendaraan-tak-berperikemanusiaan. Kita dibawa pake tronton bagai-sapi-mau-disembelih. Perutku sampe mual, mau muntah, trus jadi ngidam pengen makan rujak. Owh, am I pregnant? Oh no no, ga ampe pengen makan rujak sgala. Pokoknya gitu deh.
Ok, balik lagi ke pembahasan kita about senior. Nyampe di villa, aura kesenioaranku mulai muncul. Kebetulan cewek yang paling senior cuma aku sama Caca. Jadinya aku barasa paling tua dan paling hebuuuuaaaat. Setiap aku jalan ngelewatin anak baru, mereka senyum sambil nyapa. “kakak”. Dan aku akan melewati mereka dengan kepala tegak, idung kembang kentut saking bangganya, dan jalan bagai ratu Cleopatra.
Cewe ndeso emang cool maaaaan….


Merah Putih, we are a nasionalist, we love Indonesia



The handsome and beautiful of us

Sepanjang acara aku cuma petenteng petenteng kayak preman tanah abang. Kata Caca, disini emang kerjaan kita cuma jadi supervisor. Ngawasin jalannya acara. Namanya juga paling senior, semua perintah kita pasti selalu diturutin sama adek angkatan.
“Dek, kakak lupa bawa mukena. Pinjem mukena ya!”, mukena pun ga aku balikin sampai akhir acara. Dia ga marah.
“Dek, Toblerone-nya kakak ambil satu ya. Kan itu masih banyak.”, nyatanya aku makan toblerone sampe tiga. Mereka ga marah.
“Dek, kakak duluan yang mandi ya!”, dan aku pun masuk kamar mandi duluan tanpa ngasih kesempatan mereka yang udah antri.
“Dek, kakak lupa cebok tadi. Cebokin dong!”, dan mereka pun nyebokin dengan sepenuh hati. Oke, yang terakhir ini cuma bercanda.
Anyway, hal yang paling tak kan kulupakan sepanjang hayatku selama acara ini adalah… aku DICEBURIN ke kolam renang. Dan aku tau adek-adek angkatan itu pasti jejingkrakan di belakangku.

Senin, Oktober 06, 2008

Hari LeBaraN iTu....

Yippi yippi…
Akhirnya hari kemenangan tlah tiba. Di hari yang fitri ini ijinkan cewe ndeso meminta maaf lahir dan batin. Maapin cewe ndeso ya udah banyak bikin otak kalian sering kejang-kejang gara-gara ngebaca blog ini. Bukan, bukan maksudku seperti itu, kawan. Sungguh. Aku hanya ingin memberikan sesuatu yang BERARTI untuk kemajuan anak bangsa. Hidup cewe ndeso..!!

Banyak banget hikmah yang kudapat dari lebaran tahun ini. Antara lain:
1. Dianjurkan untuk PUP (baca: boker) dulu sebelum menghadapi rutinitas hari raya.
Hahaha, ga usah merinding dulu abis ngebaca hikmah nomer satu. Itu benar-benar aku alami dan menjadi hikmah terpenting yang dapat kuambil di lebaran tahun ini. Ga tau kenapa tiba-tiba aku yang biasanya amat sangat lancar ber-PUP-ria tiba-tiba mendadak tak bisa PUP. Dari malem takbiran perutku emang udah ngerasa mules. Tapi setiap aku udah nongkrong di WC ga tau knapa aku sudah tak berselera lagi untuk PUP. Aku emang slalu butuh waktu yang lama untuk PUP. Apalagi kalo ada sesuatu yang bikin konsentrasiku meng-PUP-ku buyar. Selesai sudah, jadi ga asik lagi buat nge-PUP.
Yap, ini yang terjadi di lebaran kali ini.
Sebelum berangkat solat Ied, kucoba lagi buat nge-PUP. Mulailah aku ngefokusin pikiran. Ok, bentar lagi. Eeerggh.. bentar lagi. Tapi tiba-tiba…
Duok duok duok..!! “Mba cepetan. Lama banget di kamar mandi. Dede mau mandi juga nih!!”, dengan manisnya adekku menggerdor-gedor pintu kamar mandi. Great! Bagus sekali de! Sekarang selera nge-PUP ku menjadi hilang. Dede, kamu harus bertanggung jawab!! Tanggung jawab!!
Ok, akhirnya aku solat Ied dengan perut yang amat sangat tidak enak.
Pulang dari solat Ied, aku sungkem-sungkeman sama Mama Papa trus maem ketupat opor ayam. Abis tuh hasrat ke-PUP-an ku muncul lagi. Aku nongkrong di WC lagi dan berusaha memanfaatkan kesempatan kedua ini dengan sebaik-baiknya. Tapi tiba-tiba Yit Harti (baca: Tante Harti) and family datang. Dari suara yang kudenger mereka dah mulai sungkem-sungkeman. Aku mulai kehilangan konsentrasi. Tapi kucoba lagi buat focus. Ayo Stev, kamu pasti bisa! Cayo!
Terdengar suara lagi, “Ndoten mana?” (Ndoten = panggilan keluarga buatku).
“Oh, lagi di kamar mandi”, jawab suara yang lain.
Di WC, pendirianku mulai goyah, aku mulai kehilangan tujuan. Aku sudah tak tahu untuk apa aku berada di WC. Tapi aku tetap nyoba focus lagi.
Beberapa saat kemudian dari obrolan yang kudengar mereka udah mau mulai foto-fotoan. Ok, Foto. What? Foto-fotoan? Oh no, yang ini ga boleh aku lewatkan. Ini suatu moment yang amat sangat penting.
Acara PUP ku gagal lagi. Finally, aku bersalam-salaman keliling desa dengan perut-bagai-perut-badut… hahaha,,, aku meringis. Aku menangis.

2. Jangan coba-coba menggoreng bandeng saat lebaran.
Yah, beginilah nasib cewe yang ga suka stanby di dapur. Sekalinya pengen nyoba ngebantu masak, mukaku jadi berpulau-pulau gara-gara kecipratan minyak. Hahaha…
Awalnya minyak itu amat bersahabat denganku, tenang banget waktu kucoba buat ku osreng-osreng. Aku nunggu di depan kompor menunggu dan berharap bandeng itu berubah menjadi IKAN LUMBA-LUMBA. Ya nggak lah! Maksudku menunggu sampai bandeng itu matang. Aku menunggu dan terus menunggu. Ga tau kenapa aku bengong di depan wajan sambil nglamunin kapan aku bisa sungkeman sama Afgan. Haloooow,, back to the reality, Ndo!
Tak diduga tak disangka sang minyak mengamuk. Setengah detik kemudian aku merasa ada minyak panas yang mampir ke mukaku, setengah detik kemudian aku tereak. Aaaawww!!! Mamaaaaaa!!! Panaaaasss!!! Setengah detik selanjutnya aku ke kamar mandi dan berusaha ngerendem mukaku yang panas ke bak mandi.
Mama ikutan panik, trus tereak “Olesin pake lidah buaya!”
Otakku yang lagi push up langsung bereaksi. Dimana sungai yang paling dekat disini? Aku harus segera mencari BUAYA dan memotong lidahnya. Pikirku saat itu. Ok, Ok, that just a joke. Aku ga beneran nyari buaya di sungai. Nyatanya aku langsung nyari TANAMAN lidah buaya di depan rumah nenek. Trus ngolesin lendir lidah buaya ke mukaku yang terasa perih dan panas banget.
Aku bercermin, trus menghela nafas. Huff… Mukaku yang sehalus sutra menjadi ternoda. Perfect!!

3. Dianjurkan untuk menderita sariawan sehabis lebaran
Lho kok?
Yup. Aku harus “berterimakasih” (diketik dengan mata merah, tangan kanan dikepal dan tangan kiri megang pisau) pada si sari dan si wawan yang numpang di lidahku tanpa permisi.
Gara-gara itulah aku ga bisa ngemil kue-kue lebaran dengan nikmat. So, aku jadi ga gendut lagi deh abis lebaran. Soalnya berdasarkan risetku dengan pengalaman lebaran sebelumnya, bobotku yang udah turun pas puasa jadi bertambah amat hebat sehabis lebaran. Tapi lebaran kali ini enggak. Terima kasih ya Allah, Engkau telah memberikan hikmah dibalik penderitaan yang aku derita.
Anyway, thanks a lot ya buat sari dan wawan (diketik sambil njedot-njedoton jidat ke tembok).
Gala gala saliwawan inyi aku cuma bitsa gigit jayi cambil ngilel ngeliat olang lain maem kue.
S.I.A.L. *guling-gulingan di lantai sambil melet-meletin lidah*
Sakit abiiiiizzzzzz….!!!

Well, itu beberapa hikmah yang kudapat di hari lebaran tahun ini. Acara silaturahmiku ke sodara-sodara menjadi sesuatu yang ‘menyengsarakan’. Ga bisa ngomong gara-gara ada si sari dan wawan di lidah, ga pede gara-gara ada garis hitam sepanjang dua senti di pipi, dan perut buncit gara-gara susah PUP.
Hikmah dari semua hikmah itu adalah…
HARUS BANYAK MAKAN SAYUR DAN BUAH SAAT LEBARAN. Mohoho….

Sabtu, Oktober 04, 2008

aRtiKeL daRi seOranG tEmaN

CewE nDesO dititipin artikel neh. Wah, sungguh suatu kehormatan untuk cewe ndeso. baca yach,, kali ini postingan cewe ndeso ga sendeso biasanya dan ga bikin otak kalian kena asma.
ok, check this post,,

TERNYATA AYAH ITU MENAKJUBKAN

Bersyukurlah bagi mereka yang masih bisa memeluk & mencium Ayahnya...

Ayah ingin anak-anaknya punya lebih banyak kesempatan daripada dirinya,menghadapi lebih sedikit kesulitan, lebih tidak tergantung pada siapapun- dan (tapi) selalu membutuhkan kehadirannya.

Ayah hanya menyuruhmu mengerjakan pekerjaan yang kamu sukai.

Ayah membiarkan kamu menang dalam permainan ketika kamu masih kecil, tapi dia
tidak ingin kamu membiarkannya menang ketika kamu sudah besar.

Ayah tidak ada di album foto keluarga, karena dia yang selalu memotret.

Ayah selalu tepat janji! Dia akan memegang janjinya untuk membantu seorang teman, meskipun ajakanmu untuk pergi memancing sebenarnya lebih menyenangkan.

Ayah akan tetap memasang kereta api listrik mainanmu selama bertahun-tahun,meskipun kamu telah bosan, karena ia tetap ingin kamu main kereta api itu.

Ayah selalu sedikit sedih ketika melihat anak-anaknya pergi bermain dengan
teman-teman mereka.karena dia sadar itu adalah akhir masa kecil mereka.

Ayah mulai merencanakan hidupmu ketika tahu bahwa ibumu hamil (mengandungmu,
tapi begitu kamu lahir, ia mulai membuat revisi.

Ayah membantu membuat impianmu jadi kenyataan bahkan diapun bisa meyakinkanmu
untuk melakukan hal-hal yang mustahil, seperti mengapung di atas air setelah ia
melepaskanya.

Ayah mungkin tidak tahu jawaban segala sesuatu, tapi ia membantu kamu mencarinya.

Ayah mungkin tampak galak di matamu, tetapi di mata teman-temanmu dia tampak
lucu dan menyayangi.

Ayah sulit menghadapi rambutnya yang mulai menipis....jadi dia menyalahkan
tukang cukurnya menggunting terlalu banyak di puncak kepala (*_~).

Ayah akan selalu memelihara janggut lebatnya, meski telah memutih, agar kau
bisa "melihat" para malaikat bergelantungan di sana dan agar kau selalu bisa mengenalinya.

Ayah selalu senang membantumu menyelesaikan PR, kecuali PR matematika terbaru.

Ayah lambat mendapat teman, tapi dia bersahabat seumur hidup.

Ayah benar-benar senang membantu seseorang... tapi ia sukar meminta bantuan.

Ayah terlalu lama menunda untuk membawa mobil ke bengkel, karena ia merasa dapat
memperbaiki sendiri segalanya.

Ayah di dapur. Membuat memasak seperti penjelajahan ilmiah. Dia punya rumus-rumus dan formula racikannya sendiri, dan hanya dia sendiri yang mengerti bagaimana menyelesaikan persamaan-persamaan rumit itu. Dan hasilnya?...
..mmmmhhh..." tidak terlalu mengecewakan" (^_~). Ayah akan sesumbar, bahwa dirinyalah satu- satunya dalam keluarga yang dapat memasak tumis kangkung
rasa barbecue grill. (*_~).

Ayah mungkin tidak pernah menyentuh sapu ketika masih muda, tapi ia bisa belajar
dengan cepat.

Ayah sangat senang kalau seluruh keluarga berkumpul untuk makan malam...walaupun
harus makan dalam remangnya lilin karena lampu mati.

Ayah paling tahu bagaimana mendorong ayunan cukup tinggi untuk membuatmu senang
tapi tidak takut.

Ayah akan memberimu tempat duduk terbaik dengan mengangkatmu dibahunya, ketika
pawai lewat.

Ayah tidak akan memanjakanmu ketika kamu sakit, tapi ia tidak akan tidur semalaman. Siapa tahu kamu membutuhkannya.

Ayah menganggap orang itu harus berdiri sendiri, jadi dia tidak mau memberitahumu apa yang harus kamu lakukan, tapi ia akan menyatakan rasa tidak setujunya.

Ayah percaya orang harus tepat waktu. karena itu dia selalu lebih awal menunggumu di depan rumah dengan sepeda tuanya, untuk mengantarkanmu dihari pertama masuk sekolah

AYAH ITU MURAH HATI..... Ia akan melupakan apa yang ia inginkan, agar bisa
memberikan apa yang kamu butuhkan.... .

Ia membiarkan orang-orangan sawahmu memakai sweater kesayangannya. ....

Ia membelikanmu lollipop merk baru yang kamu inginkan, dan ia akan menghabiskannya kalau kamu tidak suka.....

Ia menghentikan apa saja yang sedang dikerjakannya, kalau kamu ingin bicara...

Ia selalu berfikir dan bekerja keras untuk membayar spp mu tiap semester,
meskipun kamu tidak pernah membantunya menghitung berapa banyak kerutan di
dahinya....

Bahkan dia akan senang hati mendengarkan nasehatmu untuk menghentikan kebiasaan
merokoknya.. ..

Ayah mengangkat beban berat dari bahumu dengan merengkuhkan tangannya disekeliling beban itu....

Ayah akan berkata "tanyakan saja pada ibumu" ketika ia ingin berkata "tidak".

Ayah tidak pernah marah, tetapi mukanya akan sangat merah padam ketika anak
gadisnya menginap di rumah teman tanpa izin

Dan diapun hampir tidak pernah marah, kecuali ketika anak lelakinya kepregok
menghisap rokok dikamar mandi.

Ayah mengatakan "tidak apa-apa mengambil sedikit resiko asal kamu sanggup
kehilangan apa yang kamu harapkan"

Pujian terbaik bagi seorang ayah adalah ketika dia melihatmu melakukan sesuatu
persis seperti caranya....

Ayah lebih bangga pada prestasimu, daripada prestasinya sendiri....

Ayah hanya akan menyalamimu ketika pertama kali kamu pergi merantau meninggalkan
rumah, karena kalau dia sampai memeluk mungkin ia tidak akan pernah bisa
melepaskannya.

Ayah mengira seratus adalah tip..; Seribu adalah uang saku..; Gaji pertamamu
terlalu besar untuknya...

Ayah tidak suka meneteskan air mata .... ketika kamu lahir dan dia mendengar
kamu menangis untuk pertama kalinya, dia sangat senang sampai-sampai keluar
air dari matanya (ssst..tapi sekali lagi ini bukan menangis). Ketika kamu masih
kecil, ia bisa memelukmu untuk mengusir rasa takutmu...ketika kau mimpi akan
dibunuh monster... tapi.....ternyata dia bisa menangis dan tidak bisa tidur
sepanjang malam, ketika anak gadis kesayangannya di rantau tak memberi kabar
selama hampir satu bulan.

Kalau tidak salah ayah pernah berkata :" kalau kau ingin mendapatkan pedang
yang tajam dan berkwalitas tinggi, janganlah mencarinya dipasar apalagi tukang
loak,tapi datang dan pesanlah langsung dari pandai besinya. begitupun dengan
cinta dan teman dalam hidupmu, jika kau ingin mendapatkan cinta sejatimu kelak,
maka minta dan pesanlah pada Yang Menciptakannya"

Untuk masa depan anak lelakinya Ayah berpesan: "jadilah lebih kuat dan tegar daripadaku, pilihlah ibu untuk anak-anakmu kelak wanita yang lebih baik dari
ibumu , berikan yang lebih baik untuk menantu dan cucu-cucuku, daripada apa
yang telah kuberikan padamu"

Dan Untuk masa depan anak gadisnya ayah berpesan: "jangan cengeng meski kau seorang wanita, jadilah selalu bidadari kecilku dan bidadari terbaik untuk ayah anak-anakmu kelak! laki-laki yang lebih bisa melindungimu melebihi perlindungan Ayah, tapi jangan pernah kau gantikan posisi Ayah di hatimu"

Ayah bersikeras, bahwa anak-anakmu kelak harus bersikap lebih baik daripada
kamu dulu....

Ayah bisa membuatmu percaya diri... karena ia percaya padamu...

Ayah tidak mencoba menjadi yang terbaik, tapi dia hanya mencoba melakukan yang
terbaik....

Dan terpenting adalah... Ayah tidak pernah menghalangimu untuk mencintai
Tuhan,bahkan dia akan membentangkan seribu jalan agar kau dapat menggapai cintaNya,
karena diapun mencintaimu karena cintaNya.

Dan untuk semua yang sedang merindukan Ayah, ssssssssttt. ..! Tau gak siii?
Ternyata ayah itu benar-benar MENAKJUBKAN


IZINKAN AKU MENCIUMMU IBU

Sewaktu masih kecil, aku sering merasa dijadikan pembantu olehnya. Ia selalu menyuruhku mengerjakan tugas-tugas seperti menyapu lantai dan mengepelnya setiap pagi dan sore. Setiap hari, aku dipaksa membantunya memasak di pagi buta sebelum ayah dan adik-adikku bangun. Bahkan sepulang sekolah, ia tak mengizinkanku bermain sebelum semua pekerjaan rumah dibereskan. Sehabis makan, aku pun harus mencucinya sendiri juga piring bekas masak dan makan yang lain. Tidak jarang aku merasa kesal dengan semua beban yang diberikannya hingga setiap kali mengerjakannya aku selalu bersungut-sungut.

Kini, setelah dewasa aku mengerti kenapa dulu ia melakukan itu semua. Karena aku juga akan menjadi seorang istri dari suamiku, ibu dari anak-anakku yang tidak akan pernah lepas dari semua pekerjaan masa kecilku dulu. Terima kasih ibu, karena engkau aku menjadi istri yang baik dari suamiku dan ibu yang dibanggakan oleh anak-anakku.

Saat pertama kali aku masuk sekolah di Taman Kanak-Kanak, ia yang mengantarku hingga masuk ke dalam kelas. Dengan sabar pula ia menunggu. Sesekali kulihat dari jendela kelas, ia masih duduk di seberang sana. Aku tak peduli dengan setumpuk pekerjaannya di rumah, dengan rasa kantuk yang menderanya, atau terik, atau hujan. Juga rasa jenuh dan bosannya menunggu. Yang penting aku senang ia menungguiku sampai bel berbunyi.

Kini, setelah aku besar, aku malah sering meninggalkannya, bermain bersama teman-teman, bepergian. Tak pernah aku menungguinya ketika ia sakit, ketika ia membutuhkan pertolonganku disaat tubuhnya melemah. Saat aku menjadi orang dewasa, aku meninggalkannya karena tuntutan rumah tangga.

Di usiaku yang menanjak remaja, aku sering merasa malu berjalan bersamanya. Pakaian dan dandanannya yang kuanggap kuno jelas tak serasi dengan penampilanku yang trendi. Bahkan seringkali aku sengaja mendahuluinya berjalan satu-dua meter didepannya agar orang tak menyangka aku sedang bersamanya.

Padahal menurut cerita orang, sejak aku kecil ibu memang tak pernah memikirkan penampilannya, ia tak pernah membeli pakaian baru, apalagi perhiasan. Ia sisihkan semua untuk membelikanku pakaian yang bagus-bagus agar aku terlihat cantik, ia pakaikan juga perhiasan di tubuhku dari sisa uang belanja bulanannya. Padahal juga aku tahu, ia yang dengan penuh kesabaran, kelembutan dan kasih sayang mengajariku berjalan. Ia mengangkat tubuhku ketika aku terjatuh, membasuh luka di kaki dan mendekapku erat-erat saat aku menangis.

Selepas SMA, ketika aku mulai memasuki dunia baruku di perguruan tinggi. Aku semakin merasa jauh berbeda dengannya. Aku yang pintar, cerdas dan berwawasan seringkali menganggap ibu sebagai orang bodoh, tak berwawasan hingga tak mengerti apa-apa. Hingga kemudian komunikasi yang berlangsung antara aku dengannya hanya sebatas permintaan uang kuliah dan segala tuntutan keperluan kampus lainnya.

Usai wisuda sarjana, baru aku mengerti, ibu yang kuanggap bodoh, tak berwawasan dan tak mengerti apa-apa itu telah melahirkan anak cerdas yang mampu meraih gelar sarjananya. Meski Ibu bukan orang berpendidikan, tapi do�a di setiap sujudnya, pengorbanan dan cintanya jauh melebihi apa yang sudah kuraih. Tanpamu Ibu, aku tak akan pernah menjadi aku yang sekarang.

Pada hari pernikahanku, ia menggandengku menuju pelaminan. Ia tunjukkan bagaimana meneguhkan hati, memantapkan langkah menuju dunia baru itu. Sesaat kupandang senyumnya begitu menyejukkan, jauh lebih indah dari keindahan senyum suamiku. Usai akad nikah, ia langsung menciumku saat aku bersimpuh di kakinya. Saat itulah aku menyadari, ia juga yang pertama kali memberikan kecupan hangatnya ketika aku terlahir ke dunia ini.

Kini setelah aku sibuk dengan urusan rumah tanggaku, aku tak pernah lagi menjenguknya atau menanyai kabarnya. Aku sangat ingin menjadi istri yang shaleh dan taat kepada suamiku hingga tak jarang aku membunuh kerinduanku pada Ibu. Sungguh, kini setelah aku mempunyai anak, aku baru tahu bahwa segala kiriman uangku setiap bulannya tak lebih berarti dibanding kehadiranku untukmu. Aku akan datang dan menciummu Ibu, meski tak sehangat cinta dan kasihmu kepadaku.



Owwh,, Mom, Dad,, I Luv u forever and ever..

Sabtu, September 27, 2008

NeW pLace, nEw eXpeRienCe

Wuiih, aku pindah kosan neh! Gara-gara kosan lama yang tiba-tiba-dengan sangat tidak berperikeduitan- menaikkan harga kosan. Jadi 3juta setahun bo! Itupun sekamar dua orang dengan ukuran kamar yang ga lebih lebar dari lubang idung adekku. Sampe-sampe kalo ada yang kentut di kamarku baunya baru ilang tiga hari kemudian.

Haha! Ga segitunya kale! Itu cuma deskripsi yang kubuat buat ngegambarin betapa sempitnya kamarku, kawan. Tapi walopun gitu aku berat banget wat pindah ke kosan baru, soalnya udah pewe abiz di kosan lama. Walopun sempit, tapi kamar lamaku slalu ngasih kesejukan buat orang-orang yang maen. Pentilasinya asik banget. Jendelanya yang langsung ngehadap ke taman halaman depan bikin angin selalu betah masuk ke kamarku.

Huff, tapi tetep aja aku harus pindah. Karena ada sesuatu hal yang blum bisa kuceritakan disini.

Pindah kosan bukan sesuatu yang menyenangkan buatku. Selain harus mindah-mindahin barang-barangku yang bejibun itu, pindah kosan itu juga artinya BERADAPTASI LAGI. Gubrak! Bukan adaptasi sama temen sekamar baruku (sekarang aku ngekos sendirian), tapi beradaptasi sama tempatnya. Tempatnya sih asik, masih deket sama kosan lamaku, sekarang jadi di komplek dosen. Kamarnya punya dua jendela lebar yang langsung ngehadap halaman depan. Well, situasinya ga jauh beda sama kosan lama. Tapi,, justru disinilah crita postingan ini dimulai.

Aku ditemenin mama waktu nginep pertama kali di kosan baruku. Belum berasa beda dari kosan lama sih. Nah pas mama harus balik lagi ke rumah dan aku harus sendirian lagi, malemnya aku ga bisa bobo!

Wahahahai, jam udah ngenunjukkin jam 1 malem tapi sumpah nih mata ga bisa dimeremin.

kAmar yAng aMat nDesO


Grusak grusuk. Ada suara dari atap kamarku (u know? Langit2 kamar baruku ini bener-bener jadul abiz. Cuma pake anyaman bamboo. Brasa back to village again!)

Aku kaget. What is that? Aku merinding disko, bulu kudukku tiba-tiba jadi joged-jogedan. Jangan jangan ada suster yang lagi ngesot di atap kamarku. Hiiii…

Cit cit cit.

Bunyi apa itu? Knapa suster ngesot mencicit? Otak 1,5 gramku ngasih isyarat kalo itu bukan suster ngesot (ya iyalah) tapi… TIKUS! GREAT! Sekarang tikus menjadi penunggu atap kamarku. SIAL!!!

Aku udah mau bobo ketika ada suara grusak grusuk yang laen. Sekarang datengnya dari balik gorden. Aku bangun lagi. Aku liatin aja terus gordennya. Berharap ada Afgan yang muncul dari situ. Dan, bukan afgan yang muncul (ya iyalah) tapi ada makhluk penunggu gorden yang laen yang muncul. Yap, makhluk reptile berbuntut panjang-yang suka melet-meletin lidahnya itu merayap di tembok kamarku. Wohoho.. ada CICAK di kamarku. Cicak, pren, cicak!!! Cicaknya emang Cuma satu, tapi ternyata dia dateng sama mamanya, papanya, omnya, tantenya, budenya, adeknya, temen sekolahnya, temen maennya, temen makannya, o alah… cicak emang binatang yang sayang sama keluarga. Tapi sayangnya aku bukan pecinta cicak. Pengen rasanya aku makan sate cicak saat itu juga. Wagagaga…

Oke, aku coba melupakan urusan cicak mencicak itu, dan ‘mencoba’ buat bobo lagi. Tapi, tiba-tiba ada suara berdengung di telingaku. Aku kibasin, dengungannya ilang. Kakiku tiba-tiba jadi gatel, aku garuk. Eh, tanganku juga, mukaku juga. Huwaaaa,,, nyamuk geloooo!!!

Aku bangun dari kasur, ngolesin soffel, trus minum aer yang ada di bawah dispenserku. Pas aku lagi monyongin bibir siap minum, tiba-tiba aku ngeliat banyak mayat semut di dalem gelasku. Oh mama!!!

Abis itu aku jadi pengen pipis. Aku ke kamar mandi. Aku nyalain lampu kamar mandi dan nemuin ada makhluk coklat di tembok. Satu detik, dua detik aku baru ngumpulin kesadaran, begitu detik ketiga aku loncat. Oh no! ada KECOAK di kamar mandiku.

Aku sebaaaaal tak terkira. Ini kamar apa kebun binatang??

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning